Pamuji rahayu para kadang sutrisno ingkang sami kinurmatan,

kongresbj

Perhelatan Kongres Bahasa Jawa VI telah digelar di Yogyakarta 8-12 Nopember yang lalu di Hotel Ina Garuda Marlioboro, Saya bahagia sekali berkesempatan mengikutinya sebagai peserta, ini adalah kongres bahasa jawa pertama bagi saya, tentunya bisa menambah wawasan serta pengetahuan saya🙂 …

Kongres Bahasa Jawa yang diikuti sekitar 500 peserta ini adalah kegiatan rutin 5 tahunan yang membahas mengenai Bahasa dan Budaya Jawa. Dihadiri oleh para praktisi dan pecinta budaya Jawa, Birokrat, Akademisi, guru, komunitas sanggar dan perwakilan instansi setiap daerah serta undangan khusus baik dari dalam maupun luar negeri.

dscn7999edit1

Kongres Bahasa Jawa menjadi bukti bahwa aksara, bahasa, dan budaya Jawa masih mendapatkan perhatian yang besar dari berbagai pihak.

Acara kongres dibuka oleh Gubernur DIY Sri SultanHamengku Buwono X pada pukul 19.00 WIB, juga hadir Gubernur Jateng Bpk Ganjar Paranowo, Gubernur Jatim Bpk Soekarwo (Pakde Karwo), serta Menteri Pendidikan Bpk Muhadjir Effendy.

dscn7802edit1

Salah satu tarian pembuka ‘Sada Lanang’ dari Jawa Timur

Sri Sultan berharap Kongres Bahasa Jawa VI ini bisa menjadi sarana meneguhkan niat dan tekad untuk melestarikan kebudayaan Jawa sebagai salah satu budaya nasional. Gubernur DI Yogyakarta, Sri Sultan HB X bersama Gubernur Jateng, Ganjar Pranowo memberikan pemaparan:

“Bahasa dan Sastra Jawa menyimpan pengetahuan yang luhur. Untuk melestarikan budaya, aksara, dan bahasa Jawa secara optimal, diperlukan keseriusan yang diimplementasikan ke dalam perilaku mulai dari olah cipta, olah rasa, dan karya,”

dscn7800edit1

Sedangkan Pakde Karwo sendiri mengupas tentang ‘Kebijakan Provinsi Jawa Timur dalam pengembangan, pelestarian, dan Pendidikan Bahasa Jawa sebagai Ibu’. Kongres ini berbeda dengan sebelumnya, karena lebih ril tantangannya dalam era digital.

Setelah acara seremoni pembukaan, malam harinya sekira pukul 21.00 WIB digelar pagelaran wayang kulit di tempat terpisah, yakni pelataran Monumen SO 1 Maret Yogyakarta. Karena lokasinya yang lebih dari 1 kilometer, panitia menyediakan sarana transportasi becak PP (Pulang Pergi) bagi peserta yang ingin menyaksikan wayang kulit.

dscn7822edit1

Hiburan pagelaran wayang kulit di taman SO 1 Maret Yogyakarta

Sempat ada yang lucu di awal acara kongres, yaitu ketika sambutan menteri pendidikan dan kebudayaan yang kehadirannya diwakilkan oleh Direktur Kepercayaan Terhadap Tuhan YME dan Tradisi Direktorat Jenderal Kebudayaan ibu Sri Hartini.

Waktu itu beliau berusaha menterjemahkan sambutan tertulis Mendikbud secara spontan dalam bahasa Jawa. “Sakmenika kawula dipun aturi nyaosaken makalah kunci dalam Konggers Bahasa Jawa. Salam hormat saking bapak Mendikbud untuk para peserta KBJ ke-6 dan mohon maaf Mendikbud tidak bisa hadir maka mengutus saya”…. Semakin lama semakin tidak lancar saja bahasa jawanya… ketika menyebut angka 28 seharusnya cukup di ucapkan ‘wolu likur’ tapi diucapkan ‘kalih dasa wolu’…. Suasana hall jadi ger-ger-an, terpana sekaligus tak bisa bisa menahan tawa atas usaha ibu ini untuk bisa berbahasa jawa dengan baik dan lancar dikarenakan sudah lama meninggalkan kampung halamannya dan menetap di ibukota selama 30 tahun. Apapun usaha itu patut kita apresiasi.

Hal ini sangat bisa di pahami karena peserta kongres tidak hanya dari Jawa tapi juga luar pulau bahkan dari luar negeri. Terbukti selama sarasehan atau sidang menggunakan dua bahasa, yaitu Jawa dan Indonesia, tidak kaku atau memaksa tapi flexible saja, membuat semakin gayeng dan guyub. Dan ini meninggalkan kesan yang mendalam, terlepas dari suasana sidang yang kadang-kadang sempat tegang antara pemakalah dan penanya, sangatlah umum dan wajar seperti halnya mirip suasana sidang skripsian di perguruan tinggi untuk mempertahankan pendapatnya sekaligus menyampaikan pengalaman akademisinya masing-masing. Namun itu tidak mengurangi nilai dan semangat kita, sebaliknya tidak sedikit bahkan banyak para narasumber yang tidak saja sangat kompeten dan berkualitas, namun juga sangat lembut dan santun, serta ada yang kocak, egaliter, hingga yang membuat kita terharu.

dscn7841edit1

Untuk hari-hari selanjutnya acaranya sangat padat dengan agenda rapat, seminar dan sidang pleno, dimana Kongres Bahasa Jawa kali ini mengambil tema ‘Bahasa Jawa Triwikrama’. Tema besar ‘Basa Jawa Triwikrama’ dengan subtema pengembangan, pelestarian dan pendidikan Bahasa Jawa.

Setidaknya ada ’empat puluh delapan’ pemakalah yang terbagi menjadi tiga sub utama, yaitu pengembangan, pelestarian dan pendidikan. kebetulan saya memilih kelas pelestarian. Beberapa Pemakalah yang untuk umum di antaranya ada Dr. Kresna Mulyadi, Bpk Sudaryanto, Bpk Suyitno dan Ki Enthus Susmono.

Berikut saya rangkumkan penggalan makalahnya :

Dr. Kresno Mulyadi, Tembang Jawa dalam ‘Dunia Anak dan Ibu’ Ditinjau dari Aspek Psikiatrik.

Masa kecil seseorang berpengaruh besar terhadap apa yang akan dialaminya pada saat dewasa kelak. Artinya, anak-anak yang waktu kecil mendapatkan perhatian, kasih sayang, serta pendidikan yang baik dari para orangtuanya, maka ketika dewasa juga akan memiliki kualitas mental dan kepribadian yang baik pula.

Di kalangan masyarakat Jawa, terutama yang masih kental mewarisi tradisi warisan para leluhur, bentuk-bentuk memberikan perhatian, kasih sayang serta pendidikan oleh para orangtua kepada putra-putrinya itu terwujud secara nyata di dalam kehidupannya sehari-hari. salah satu wujud dari tindakan tersebut antara lain berupa tembang-tembang yang dilantunkan oleh para orangtua (terutama para ibu) di saat sedang bersama-sama si kecil. Misalnya, pada waktu si bocah hendak tidur, mau makan, mengajak bermain, dan lain sebagainya.

Dari bentuk perhatian, kasih sayang, serta pendidikan, yang tampaknya sekedar berupa tembang-tembang ini, nyatanya mampu dihasilkan suatu pembentukan mentalitas yang memiliki kualitas begitu baik. Anak-anak yang mendapatkan rangsang mental lewat alunan nada tembang-tembang oleh para orangtuanya ini, yang dibawakan secara tulus, dengan penghayatan penuh perasaan, mampu memunculkan nuansa tennag dan damai dalam jiwa si kecil. Dan dalam proses tumbuh kembang di masa selanjutnya, terbangunlah watak dan kepribadian yang baik pada diri anak tersebut. Dasar bangunan mental yang berkualitas ini akan terbawa terus hingga si kecil mencapai tingkat perkembangan lebih tinggi, yaitu di masa mereka telah dewasa kelak.

Tak lelo… lelo… lelo ledung…
Cep menenga, aja pijer nangis
Anakku sing ayu rupane
Yen nangis ndak ilang ayune

Tak gadhang bisa urip mulya
Dadiyo wanita utama
Ngluhurke asmane wong tuwo
Dadiyo pendekaring bangsa….

Wis cep menenga…anakku…
Kae.. mbulane ndadari
Kaya buta nggegilani
Lagi nggolekki cah nangis..

Tak gadhang bisa urip mulya
Dadiyo wanita utama
Ngluhurke asmane wong tuwo
Dadiyo pendekaring bangsa….

Tak lelo lelo lelo ledhung
Cep menenga anakku cah ayu
Tak emban slendhang bathik kawung
Yen nangis mundhak ibu bingung…

dscn7906edit1

Bersama Kak Kresna Mulyadi (Saudara kembar Kak Seto Mulyadi)

Suyitno YP, Ndayakaken Tembung Krama Salebetipun Wucalan Basa Jawi Ing Tataran Sekolah Dhasar.

Wekdal meniko asring dipunprangguli reribed salebetipun ngginakaken basa Jawi krama. Langkung-langkung manawi ngunggak dhateng pangginanipun basa jawi  krama ing kalanganipun siswa SD/MI, SMP/MTs, menapa dene ing SMA/SMK/MA.Tumanggap dhateng kawontenan meniko pamarentah Provinsi Jawa Tengah tansah mbudidaya murih lestari lan ngrembakanipun basa Jawi, kalebet basa krama. Katetepan-katetepan awujud kaputusan gubernur, pranatan dhaerah, serat iber-iber, menapa dene pranataning gubernur. Asile pamindeg (observasi) nelakaken bilih saperangan ageng dwija basa Jawi kacipuhan mucalaken basa karma dhumateng para siswa, pramila perlu mbudidaya cara ingkang murih wucalan basa karma saged lumampah kanthi sae.

Ngrengengan pambudaya ingkang katur inggih menika ‘Ndayakaken tembung karma salebetipun wucalan basa Jawi ing tataran sekolah dhasar”. Prekawis ingkang gegayutan kaliyan ngrengengan nginggil menika:

(1) Paugeran menapa ingkang ngedahaken wontenipun wucalan basa Jawi ing sekolah dhasar?
(2) Babagan basa Jawi menapa kemawon ingkang kawucalaken dhateng siswa sekolah dhasar?
(3) Kadosipun pangertrapipun tembung karma salebetipun mucalaken basa Jawi ing tataran sekolah dhasar?

Dudutaning rembag:

(1) Paugeran ingkang mayungi wucalan basa Jawi ing SD inggih menika SK Gubernur Jateng No. 423.5/5/2010, Perda Prov. Jateng No. 9/2012, SE Kadinas Dindik Jateng No 423/13242/2013, Pergub Jateng No. 423.5/14995/2014, lan Pergub Jateng No. 55/2014.
(2) Babagan basa Jawi ingkang kedah kawucalaken ing SD: kelas 1 ngrembag 1 saking 5 materi, kelas 2 nyakup 2 saking 7, kelas 3 ngrembag 2 saking 8, kelas 4 ngrembag 4 saking 8, kelas 5 ngrembag 5 saking 8, kelas 6 ngrembag 5 saking 7.
(3) Pangetraping tembung krama ing wucalan kanthi ngramakaken tembung-tembung tinamtu, dipunjlentrehaken udha-usuk lan unggah-ungguhipun, lajeng siswa katuntun ngginakaken ing ukara krama lan basa krama.

dscn7858edit1

Bersama Ibu Tumenggung Sri Ratna Saktimulya, koordinator Bidang Pelestarian

Sudaryanto, Ilmuwan Peneroka Hakikat Bahasa, Sedayanipun Menika Adhedasar Sih-Trisna.

Kanthi tema “Bahasa Jawa Triwikrama”, kita njingglengi prekawis tiga ing angganing basa Jawi: “Pelestarian” (Anglestantunaken), “Pengembangan” (Angrembakakaken), “Pendidikan” (Amemucal saha Anggegulang). Anggen kita njingglengi tigang prakawis kasebat, temtu kemawon kanthi pangajab muriha basa Jawi tetep panggah eksis ing ombyaking jamana ingkang sarwi ngedap-edapi menggahing ewah-ewahipun ing awal millennium tiga menika. Malah mboten waton eksis kemawon, nanging inggih kepara ojo gesangipun ing antawisipun basa-basa ingkang gesang ing sakindenging bumi pertiwi Nuswantara, mliginipun ing antawisipun basa nasional Indonesia saha basa asing Inggris. Onjo ing riki, kejawi kawistara wela-wela blegeripun, ugi angambar-ambar kawibawanipun pinangka sawe-nehing basa ingkang kaeringan karana kebak ing piguna, utamanipun ing brebayan ageng ing tlatah pripinsi kalih (Jawa Tengan lan Jawa Timur) saha ing dhaerah istimewa setunggal (Ngayogyakarta Hadiningrat).

Menawi ing wekdal kongres menika sami nglempak para sarjana sujana saha para priyagung pangipuk pamemetri basa Jawi – ingkang sedayanipun temtu kemawon inggih para sutrisna basa Jawi dalah sastra lan budaya sanesipun – temtunipun kanthi panganggep bilih sedaya para ingkang nglempak ing kongres menika mboten naming kersa (mau), kuwagang (mampu), saha wanton (berani) –cekakipun sembada (sanggup) – paring pangimpuk, nanging langkung-langkung ugi pinitados kagungan sih-tresna ingkang mboten baen-baen dhateng basa Jawi. Panganggep menika saestu saged pun amini boboting leresipun awit sedaya para ingkang nglempak ing kongres, kersa rawuhipun awit estu kapiji dening pangarsa saking tigang tlatah (Jatim, Jateng, DIY), saha para pinilih ingkang kawawas dening tim KBJ VI prayogi lan saged urun rembag saha paring pamanggih lan igul pretikel mentes sesambetan kalihan prekawis tiga ingkang kasebat ing nginggil (Pelestarian, Pengembangan, Pendidikan Bahasa Jawa), ingkang tundhonipuninggih sageda sami ndamel pratela putusaning kongres ingkang piguna saha mentes tuwin prayogi saha sami kuwawi sarta kersaa tumut tanggel jawab mangkenipun putusan wau kedah pun tindakaken kawujudaken.

Kula sebat-sebat “sih-tresna ingkang mboten baen-baen”, awit inggih sih-tresna menika jatining watak sembada. Naming emanipun, kita kirang – malah kepara mboten nate – migatosaken kanthi estu-estu bab sih tresna wau: sih-tresna ingkang kados menapa ingkang cundhuk kalihan pepenginaan kita mujudaken panggah lestantunipun lan pangrembakanipun basa Jawi; kamangka inggih sih-tresna menika syarat mutlak anggen kita saged mujudaken pangajab wau.

Inggih karana statusipun sih-tresna ingkang kados mekaten wau, keparenga ing kalodhangan sakmenika kula ngandharaken prakawis jinis-inising sih-tresna wau ingkang tundhonipun sageda kangge cepengan anggen kita njingglengi kanthi leres (bener) lan pener tumuju dhumateng pangajab kita. Namung, sakderengipun atur andharan prakawis jinis-jinis wau, keparenga kula mratelaken sesambetan ingkang raket antawisipun “bandha” kalihan “manah” (ingkang kebak ing pangangen-angen). Pratela menika dados wewujudanipun sawenehing bandhanipun tiyang Jawi – bandha ingkang linangkung-langkung ingkang mboten saged kakerta aji.

dscn7957edit2

Bapak Sudaryanto (Tengah) sesepuh panitia kongres Bahasa Jawa

Ki Enthus Susmono, Bupati Tegal dan Dalang, Bahasa Jawa (sing) Kemedol.

Bahasa Jawa adalah bahasa ibu yang eksistensinya kini mulai tergeser. Apa lagi penyebabnya jika bukan globalisasi dan modernisasi. Disisi lain, penuturnya pun kini semakin sedikit. Pola pikir masyarakat yang lebih praktis menggunakan bahasa Indonesia sebagai bahasa pemersatu dan bahasa pengantar membuat Bahasa Jawa mudah terlupakan.

Tercatat ada sekitar 742 bahasa yang dituturkan dalam keseharian masyarakat kita. Semnetara ditinjau dari jumlah penuturnya, bahasa terbanyak yang digunakan di Indonesia adalah Bahasa Jawa, disusul Melayu, Sunda, Madura, Batak Minangkabau, Bugis, Aceh, Bali, Banjar dan seterusnya.

Meskipun saat ini paling banyak penggunanya, Bahasa jawa juga tidak terlepas dari ancaman kepunahan. Dan ancaman kepunahan Bahasa Jawa berarti juga ancama hilangya kekayaan seni tradisi jawa sebagai warisan budaya yang adilihung dan tak ternilai harganya. Mengapa? sebab produk-produk kebudayaan berupa seni pertunjukan, sastra, hingga music tradisional tersebut diekspresikan dengan Bahasa Jawa. Jika kita tidak dapat memahaminya karena kendala bahasa, maka keindahan ekspresi dan makna pesan yang terkandung dari setiap pementasan seni tersebut akan sirna.

Jalur pendidikan formal yang diharapkan mampu menjadi lokomotif transmisi antar generasi nyatanya justru menempatkan pelajaran aksara jawa dan bahasa krama sebagai momok pelajaran di sekolah. Sedikit sekali pelajar yang berminat mendalaminya, apalagi mempraktekkannya dalam komunikasi sehari-hari. Hal ini lebih dikarenakan pembelajarannya yang sekdar memenuhi tuntutan kurikulum muatan lokal.

Salah satu cara yang cukup efektif untuk “membumikan” Bahasa Jawa adalah melalui jalur kesenian,baik itu seni pertunjukan wayang, kethoprak, ludruk maupun tembang atau lagu-lagu berbahasa Jawa.

Selain luwes dan fleksibel, penyebarluasan Bahasa jawa dengan jalur kesenian relative lebih mudah diterima khalayak ketimbang jalur lainnya seperti pendidikan formal atau bahkan penerapan kebijakan lokal daerah sekalipun. Bertumbuhnya media seperti medsos, radio,  penyiaran publik lokal dan televise juga turut mengangkat eksistensi Bahasa Jawa di kalangan pendengan dan pemirsanya.

Dalam pagelaran seni wayang kulit mislanya, penggunaan Bahasa Jawa “ngoko” kerap dimunculkan agar memudahkan penonton yang mungkin saja awam dengan bahasa sastra jawa untuk mengikuti jalannya cerita. Pilihan kata dan tata bahasa jawa yang mudah dimengerti juga dimaksutkan untuk menjaring lebih banyak segmentasi masyarakat sehingga apertunjukannya tidak terkesan ekslusif.

Bukan soal mengerdilkan makna ataua menyurutkan estetika dari karya sastra jawa, pengguna bahasa jawa “ngoko” justru membuat seni pertunjukan dengan tutur Bahasa jawa-nya lebih “Kemedol” atau laku jual. Dalam konteks revitalisasi bahasa, ini adalah pintu masuk untuk menarik minat masyarakat kembali kepada bahasa ibu, sekalipun sebatas mengenali salam maupun percakapan pendek. Inilah yang perlu dikaji lebih mendalam lewat ekoliguistik agar daya hidup Bahasa jawa semakin kuat dan wong jawa ora ilang jawane.

dscn7981edit1Bersama Bapak Nursatwiko ketum panitia

Tak terasa kseluruhan acara telah usai, penutupan ditandai dengan pembacaan rekomendasi hasil kongres oleh Ketua Umum Kongres Bahasa Jawa VI, Nusatwiko.

Kongres menghasilkan beberapa rekomendasi untuk dilaksanakan. Rekomendasi tertuju pada Pemerintah, lembaga negara, lembaga swasta, serta masyarakat penggunanya. Beberapa poin rekomendasi penting di antaranya penggunaan bahasa Jawa di lembaga pemerintahan pada hari-hari tertentu, pengembangan bahasa Jawa di lingkungan informal dan lingkungan formal, dan pengembangan secara aktif bahasa Jawa di sekolah-sekolah mulai tingkat PAUD hingga SMA.

Acara penutupan juga diselingi dua aksi seni tari. Pertama, tarian TYAS SUCI dari salah satu SMK Negeri Bantul. Kedua, tarian hanoman siswa dari salah satu sekolah SMA di Yogyakarta. Tarian Hanoman yang sangat atraktif dan menghibur berjudul ‘RAMADAYAPATI’ ini telah memenangkan FLSSN atau Festival Lomba Seni Siswa Nasional 2016 di Manado.

dscn7974edit1

“BAHASA JAWA TRIWIKRAMA”
Pengoptimalan Peran Bahasa dan Sastra Jawa di Kabupaten dan Kota yang Berakarkan Budaya Jawa untuk Memperkuat Kebudayaan Nasional

Inggih sampun cekap semanten anggen kula ketak-ketik, menawi enten klentu bab kula nulis utawi sinebut kula namung saget nyuwun gunge samudra pangaksami. Matursembah nuwun attensinipun, dan Kongres Bahasa Jawa berikutnya, ke-VII, akan diadakan di Jawa Tengah🙂 …

dscn7827edit1

Rahayu… rahayu… rahayu…

❤❤❤